Kamis, 20 September 2012

Bromo and Our Friendship

Hidup itu mungkin tak lebih dari sekedar menjalani apa yang sudah di tuliskan oleh Pencipta kita. Entah itu menikmati hidup ini atau tidak namun semua hal yang pernah saya jalani tak pernah saya sesali apalagi menginginkan untuk kembali ke masa itu hanya karena ego yang ingin merubah sesuatu menjadi tidak lebih buruk dari saat ini.

Melihat ke belakang memang tak baik jika terlalu lama tapi saya ingin melihat sesuatu yang telah lewat hanya sebagai pembelajaran hidup dan sedikit mengenang apa yang telah saya jalani di waktu lampau. Susah, senang, nekat dan sedikit nakal mungkin pernah saya alami.
Apalagi senang nya ... banyak sekali yang saya rasakan dari indah nya dunia ini. Mengenal banyak teman dan menjalani aktivitas bersama mereka adalah hal yang sangat saya syukuri dari hidup ini.

narsis dulu meski gelap
Tanpa rencana ataupun dengan semaksimal persiapan yang sudah dipikirkan jauh - jauh hari seperti perjalanan saya bersama teman - teman saya yang nekat ini. Gunung Bromo menjadi tujuan kami pada akhir bulan lalu. 10 orang dengan pasukan ceweknya 3 orang yang ribet, tahu sendiri lah bagaimana ribetnya perempuan. Perjalanan dari Surabaya kami tempuh sekitar 4 jam padahal bisa kami tempuh selama 3 jam you know what lah ...


meski salah jalan, tetep pede narsis
Saya salah memilih alat transportasi yang memerlukan stamina kendaraan yang fit. Saya dan Mio berangkat dengan harap - harap cemas. Sedikit terkendala ketika di tanjakan naik yang tanpa henti.
Sesampainya di lereng gunung Bromo kami istirahat tanpa persiapan sewa vila, emperan vila jadi tempat istirahat sementara sebelum jam 4 pagi lanjut mengarungi laut pasir.

lautan pasir
Lautan pasir .. yah seperti itulah yang saya lihat sepanjang perjalanan yang membuat Mio saya tepar dan memaksanya mengarungi latutan pasir dengan terseok seok.
Gelap dan dingin membuat kami dan semua rombongan yang nekat mengarungi lautan pasir demi melihat indahnya Bromo tersesat sampai di bawah lereng Penanjakan. Saya sempat gak percaya kalo udah melewati lautan pasir ini.

sebenernya capek sih
Mentari pagi muncul dengan perlahan yang membuat kami dan rombongan lain menyadari kalo salah jalan.
Berputar balik sampai di kuil kuno yang menyambut kami serta keramahan suku Tengger yang mempersilahkan kami menikmati indahnya ciptaan Allah SWT.

huge me please     
kedinginan

tetep gaya meskipun kepanasan
Perjalanan pulang tinggal sisa lelah yang ada .. tapi masih penasaran dengan Air Terjun Madakaripura, lanjut menikmati ciptaan Allah yang sangat mengagumkan ini. 

air terjun Madakaripura

terjun seperti air hujan
Entah kapan tapi kami akan mengunjungi keindahan seperti ini lagi .. mungkin selanjutnya Pantai Papuma. Menikmati ciptaan Allah yang sangat mengagumkan adalah suatu hal yang tak bisa digantikan oleh apapun.

18 komentar:

  1. Seru.... seru... liat pemandangannya aja udah senang...

    "Entah kapan sayapku akan kuat untuk terbang bebas seperti itu"

    BalasHapus
    Balasan
    1. mumpung masih muda bro .. kapan lagi nih .. ayo segera bersiap untuk menikmati indahnya dunia ini :)

      Hapus
  2. Bulan lalu juga gua baru ke Bromo haha...itu yg di background blog foto tempat apa? Temple of Heaven di Beijing?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe .. background nya dari spot kuil di Surabaya aja kok ntar deh aku ulas seru nya take photo disana

      Hapus
  3. jadi makin opengen ke Bromo rek, eh coba sekali sekali melakukan perjalanan dari sby-bali, banyak sekali keindahan, subhanallah pokoknya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo budhal Nuel .... kalo SBY - Bali udah dalam rencana Insyaallah

      Hapus
  4. Air Terjun Madakaripura? saya loh baru denger mas Hoed, foto k-2 dr bawah plg suka...air trjun trus di dindingnya berlumut, hmmm bayangin sejuknya >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Air terjunnya sebelum ke Bromo .. ayo segara kesana :)

      Hapus
  5. itu naik motor sendiri ke bromo? wow... kenapa ga naik kuda aja he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. naik motor aja udah kelayapan .. gimana kuda .. kasihan kuda nya nanti :)

      Hapus
  6. indahh benerrr... jd pengen kesana :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo liburan, mumupng blom hujan

      Hapus
  7. kalo ke bromonya udah pernah. yg blm pernah ke air terjun Madakaripura.

    BalasHapus
    Balasan
    1. air terjunnya sebelum bromo bro.....

      Hapus
  8. oooh jd ini dalam rangka lu abis ke bromo trus ngibek2 postingan wg soal bromo yak? hahahahaa... si kakek itu udah kelelep di laut jawa kali, ga tau gw ngilang dimana hahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha... iya nek, pengen bandingin aja, trus bangkai kakek udah ketemu blom? wakakakaka....

      Hapus
  9. cantiiikkk...

    kayak di film-film gitu ya bang.
    jadi pengen ke situ juga!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, sering buat syuting ftv tuh hehehe... ayo liburan...

      Hapus

udah baca kan .. ? gimana .. ? ada komentar gak .. ?