Sabtu, 01 November 2014

Sekelumit Malam Minggu Pedes

Wow malam minggu nih... sebagai anak muda (kadaluwarsa) pastinya gak akan saya lewatkan begitu saja.
Membonceng seseorang (ehem) menuju ke keramaian kota, sekdar jalan - jalan atau malah kuliner dadakan selalu jadi tujuan kalo udah berdua.
Tujuan pertama adalah makanan khas Sidoarjo yaitu Ceker Ayam Lapindo yang udah terkenal akan keganasannya (pedes) tapi saya tak ikut memakannya, hanya melihat saja (lap keringet).

Tak membuat kenyang.. lanjut dengan pede nya masuk ke Waroeng D** Sum. Tahu sendiri kan yang namanya warung pasti harga nya agak miring.
Selamat malam kak, mau pesan apa? Kata pelayannya sambil nyodorin buku menu nya
Deg... sedikit mendelik dengan harga yang di tulis di buku menu nya. Kan biasanya seporsi ramen paling mahal (yang pernah ku makan) adalah 16 ribuan, ini mah lebih banget dengan porsi yang gak bikin kenyang.
Sambil tersenyum saya memesan bubur taiwan dan ramen tom yam. Oke sekali ini saja mampir warung ini... selanjutnya... enggak deh...

Mampir sholat Maghrib dulu sebentar kemudian lanjut mengisi perut lagi. Soto Dok jadi pilihan, selain ketemu nya itu ya harga nya agak miring (maklum lagi cekak). Unik... sebelum makan harus kaget dulu gara - gara botol kecap asin nya yang di gebrak di meja (elus dada orang).

Kenyang... lanjut nongkrong di alun - alun kota sambil melihat begitu banyak kegiatan malam orang - orang yang masih belum lelah ini. Pertandingan sepak bola keluarga bahagia dengan bapak sebagai kiper sekaligus wasit menjadi pemandangan utama selain sekumpulan alayers latihan ngedance di pendopo dan kumpulan fotografer light painting.
Seru sih.. tapi kok ini yg di sebelah masih cemberut aja ya... mungkin gara - gara pengen Ouiji yang belom keturutan nih...
Duh.. semakin berat tugas saya nih.. selamat bermalam minggu ^ ^

Senin, 27 Oktober 2014

Terpejam Vs Merem

Sepertinya malam ini saya akan tetap terpejam eh... bahasa bagus nya melek itu terpejam kan? bener ya? Oke saya ulang,
Malam ini sepertinya saya masih akan tetap terpejam, entah apa yang ada dipikiran saya, begitu banyak hal yang aa dipikiran saya.
Pekerjaan, keluarga, sampe masalah yang sebenarnya sepele pun ada dipikiran saya.
Dalam mimpi pun saya masih bergulat dengan kertas dan laporan.
Manusia seperti apa saya ini, dalam mimpi pun kok ya masih kerja... soalnya masih ada hutang pekerjaan yang saya pending demi bisa pulang Tenggo (Teng jam 3 langsung Go pulang) dan berkegiatan yang lain lagi.

Ketikan curhat ini terhenti ketika melihat para Avengers berdiri rapi diatas radio tape ku, melihat mereka satu persatu sudah membuat saya tersenyum lagi.
Teringat waktu berjuang mengumpulkan nya, sebenernya bukan saya juga sih yang ngumpulin, makasih kamu... iya kamu... kamu yang udah berkorban ngumpulin Avengers buat saya... betul kamu.. :)

Kita sudah omong kosong malam ini okay... kayak nya sudah harus memaksa mata ini untuk merem eh... bahasa bagusnya merem apaan sih?

Kamis, 24 April 2014

Segelas Teh Hangat

Selamat pagi .... pagi ini entah kenapa saya tiba - tiba membuka laptop pinjaman ini dan menancapkan modem pemberian seseorang (terima kasih) ini.
Hanya ingin menyapa meskipun lewat sebaris kalimat.
Pesan singkat mengingatkan sholat Subuh pun terpaksa saya hapus hanya karena saya gak mau memori HP (jadul) saya penuh.
Sapaan selamat pagi pun saya ucapkan melalui sms dan berharap untuk dibalas.

Suasana rumah yang kalo pagi gak kundusif sama sekali membuat saya terbangun dari mimpi indah yang tidak akan pernah saya ceritakan disini.
Musim hujan masih belum mau meninggalkan bulan April, saya merindukan musim panas, saya merindukan liburan.

Saya bosan tiap pagi di sapa oleh barisan pagar kayu tanpa cat di depan rumah.
Saya bosan tiap pagi di sapa oleh sekumpulan ibu - ibu yang sedang berbelanja di depan.
Sapaan segelas teh hangat lah yang tak pernah bosan saya sambut tiap pagi.

Selamat pagi segelas teh ... selamat pagi kamu...