Senin, 08 Februari 2016

Wisata Bukit Jamur Gresik

Bukit Jamur Gresik
Minggu pagi entah kenapa identik dengan jalan - jalan. Gak muluk muluk pengen jalan ke tempat yang jauh, yang deket aja juga banyak yang belum terjamah kaki saya.
Rencana di Minggu pagi pengen jalan - jalan ke daerah Gresik yang suhu nya agak hot mungkin lebih hot dari Surabaya.
Tak apalah, berbekal GPS nya smartphone dan GPS ciptaan Allah SWT (baca: mulut) kami berangkat dengan Vario hitam.
Sampai di Gresik ternyata masih jauh dari pusat keramaian, maklum lah kan Bukit Jamur itu adalah bekas pertambangan batu kapur yang sudah tidak aktiv, akhir akhir ini lokasi pertambangan itu digunakan oleh masyarakat sekitar untuk wisata.

Rabu, 23 September 2015

Cerita Gunung Ijen, Balawan dan Watu Ulo

Ketemu sama hari Minggu lagi nih yang kebetulan (direncanakan) adalah hari dimana saya akan mendaki untuk pertama kali nya.. mendaki gunung lebih tepatnya.
Sore menjelang Maghrib saya sudah stand by di depan RSAL Surabaya karena titik kumpul kelompok liburan saya ada disana.
Setengah tujuh kalo gak salah, semua anggota sudah menempati posisi masing - masing di mobil ELF yang kami sewa untuk perjalanan ke Banyuwangi.
Belum pernah ke Banyuwangi yang tetanggaan sama pulau Bali itu, tentu seneng dong, perjalanan tidak saya sia sia kan dengan TIDUR, capek banget ternyata perjalanannya di samping kanan dan kiri juga gelap sih.


Rencananya pengen liat Blue Fire nya kawah Gunung Ijen yang fenomenal itu, tapi dengan adanya kendala ini dan itu nyampe kaki gunung Ijen nya udah jam 3 pagi aja.
Oke perlengkapan sudah siap, jaket, head lamp, masker, perlahan kita mendaki puncak.
Langkah demi langkah dengan nafas yang sesenggalan menahan dengkul yang mulai lemah.
Satu persatu rombongan mulai memisahkan diri dengan keadaan kaki mereka yang ingin istirahat.

Senin, 27 Oktober 2014

Terpejam Vs Merem

 Sepertinya malam ini saya akan tetap terpejam eh... bahasa bagus nya melek itu terpejam kan? bener ya? Oke saya ulang,
Malam ini sepertinya saya masih akan tetap terpejam, entah apa yang ada dipikiran saya, begitu banyak hal yang aa dipikiran saya.
Pekerjaan, keluarga, sampe masalah yang sebenarnya sepele pun ada dipikiran saya.
Dalam mimpi pun saya masih bergulat dengan kertas dan laporan.
Manusia seperti apa saya ini, dalam mimpi pun kok ya masih kerja... soalnya masih ada hutang pekerjaan yang saya pending demi bisa pulang Tenggo (Teng jam 3 langsung Go pulang) dan berkegiatan yang lain lagi.
Ketikan curhat ini terhenti ketika melihat para Avengers berdiri rapi diatas radio tape ku, melihat mereka satu persatu sudah membuat saya tersenyum lagi.
Teringat waktu berjuang mengumpulkan nya, sebenernya bukan saya juga sih yang ngumpulin, makasih kamu... iya kamu... kamu yang udah berkorban ngumpulin Avengers buat saya... betul kamu.. :)
Kita sudah omong kosong malam ini okay... kayak nya sudah harus memaksa mata ini untuk merem eh... bahasa bagusnya merem apaan sih?