Rabu, 26 Januari 2011

Tragedi Ban Bocor

Mungkin ada benarnya peribahasa berikut ini 
Sedia payung sebelum hujan 
Sampai siang ini saya masih belum bisa berpikir .. apa yang saya alami semalam ... hujan deras .. di daerah yang belum pernah saya lewati dan kesialan paling parah adalah .. ban motor saya bocor hhmm .. bukan bocor sih .. tapi sobek .. gedheeee banget. 
Awalnya sih berangkat bareng - bareng dengan para Koprolers (sebutan buat addict koprol) tapi dengan kesialan, saya gak sengaja melindas paku yang berukuran gedhe dan alhasil ban sobek dengan panjang sekitar 5 cm.

ilustrasi


Dulu pernah pas awal punya motor .. seorang sahabat dengan rewelnya mengingatkan 
"jangan lupa beli jas hujan"
dan lagi - lagi saya hanya bilang 
"iya, gampang"
Itulah sifat saya yang belom bisa berubah .. menggampangkan sebuah masalah .. dan saya berusaha untuk merubah kebiasaan pola pikir saya. 
Semalam adalah sebuah pelajaran buat saya supaya selalu membawa sesuatu yang darurat untuk kepentingan saya sendiri. 

Ban bocor sedangkan di dompet saya hanya tersisa uang 20 ribu Rupiah, setelah saya tanya 
"berapa semua ongkosnya bang .. ?"
"32 ribu mas" jawab tukang tambal ban 
Nah loh .. mampus ... pikir ku 
Masih kurang 12 ribu buat nutupin kekurangan biaya. Otak berpikir keras berusaha memikirkan apa yang gak mungkin kepikir. 

"RIAN" 

Nama itu yang langsung ada di pikiran saya .. kenapa bisa ? karena rumah dia dengan lokasi kajadian sangat berdekatan. 

"Sampeyan gak liat status saya tadi sore ?" tanya Rian 
"ye .. emang lu sapa pake liat status FB segala" jawab ku enteng
"status ku tadi kan habis gajian" jawab Rian
Alhamdulilah .. Allah Maha Besar .. dalam hati saya bergumam.

Dari sini saya bisa mengambil pelajaran bahwa 
  • selalu bawa uang tunai lebih kalo mau bepergian jauh  (kalo punya)
  • kartu ATM gak bisa menolong banyak ketika di daerah asing dan primitif
  • selalu isi pulsa handphone meskipun cuma 5 ribu
  • kalo bisa bawa peralatan tambal ban sendiri (kalo mau sih)
Wah ... pelajaran hidup yang gak bakalan di ajarkan di bangku sekolah karena pengalaman adalah sesuatu yang bisa mengajarkan kita untuk menjadi sosok yang tangguh dalam menjalani kehidupan ini.

16 komentar:

  1. seeep gan..
    emang ada peralatan tambal ban sendiri yang bisa dibawa-bawa gitu? (ga ngerti si, karena ga pake motor/ makenya sepeda)

    poin ke tiga juga harus dicatet sih... emang harus ada pulsa!

    BalasHapus
  2. > Huda : ada kalo mau .. kan bisa di bawa di tas ransel .. hahaha .. bener HP harus ada pulsanya walopun cuma 5ribu .. kam kirim 10 bisa gratis 100 sms .. ampuh membunuh bosan ketika menunggu

    BalasHapus
  3. hahah ... tips trakhirnya kocak
    la siapa yang mau bawain :D

    BalasHapus
  4. > John Terro : hahahaha ... kan lumayan hemat biaya tambal ban .. berminat nyoba gak ?

    BalasHapus
  5. > Awan : :11 testing tok ..

    BalasHapus
  6. sukuuuuuuurrrr hahahaaaa

    BalasHapus
  7. > Mila : haiyah .. malah di sukurin ...
    > Mb Fany : hehehe .. kalo itu belom masuk di hidup ku mbak ..

    BalasHapus
  8. mas kena ranjau paku yah?

    atau kebetulan saja kena "paku" yg ada di jalan

    BalasHapus
  9. > r10 : iya kayaknya .. lha wong ada sekitar 4 motor yg antri .. ranjaunya sekitar 10 meter sebelum tambal ban .. sengaja nih kayaknya ..

    BalasHapus
  10. sabar yo om hoedz..hehhee....saran kawan terkadang bener juga itu..hihii

    BalasHapus
  11. > Fajarembun : jiah .. ketemu si dini hehehe .. iya kang .. saya selalu sabar kok .. suwun wis berkunjung .. nantikan kunjungan saya ..

    BalasHapus
  12. Samaa.. saya juga pernah ngalamin.. sampe saya mikir, kenapa sih tukang ban nggak punya fasilitas debit.. kan tinggal gesek aja.

    akhirnya nyari minimarket terdekat buat narik tunai

    BalasHapus
  13. > Gaphe : ntar deh kalo tukang tambal ban nya kerja sama dengan bank paling terkenal di Indonesia ... bisa pake E Card Flash gitu ya .. hahaha ..

    BalasHapus

udah baca kan .. ? gimana .. ? ada komentar gak .. ?