Kamis, 10 Maret 2011

My First Toblerone





"ini buat kamu .. " 
gadis itu memberi saya sebatang Toblerone tepat tanggal 14 Februari di halaman sekolah
"apa nih ?" tanyaku
"cokelat buat kamu, ini kan hari kasih sayang, apa kamu gak inget"
"oh ya ?" 

Memang saya payah dalam hal ingatan, untung saja dia kuat  menghadapi sifat ku yang satu ini beberapa semester akhir ini, entah kalo tidak ada dia gimana saya jadinya ..
Sepulang sekolah saya menyusuri jalanan beraspal dan berdebu sendirian dengan sebatang Toblerone di saku baju putih khas murid SMA,



"hai .. mau kamana kau"
Tiba - tiba ada yang menepuk pundak ku
"oh kau .. hai .. mau pulang" jawab ku dengan gagap
"kalo gitu pulang bareng ya" 
Tanpa persetejuanku dia langsung tersenyum dan berjalan di samping ku

"cokelat nya kok gak  dimakan, ntar leleh lho" 
" oh .. iya .. nanti saja di rumah"
"hhmm .. ya sudah kalo gitu"
Kami pun kembali diam dan berjalan meyusuri trotoar jalan

"oh iya .. mau menghabiskan malam Valentine dimana nih ?" tanya dia
"eh .. dimana ya" jawab ku sambil garuk kepala
"masa' gak punya rencana mau keluar gimana gitu sama pacarnya" ledek dia
"di rumah aja, kan sama kayak malam biasanya"
"oh .. kalo aku diajak Mama ke butiknya .. katanya ada launching produk baru"
"wah .. selamat ya .. semoga sukses"

Di persimpangan jalan kami berpisah dan dia tersenyum sambil melambaikan tangannya
"bye .. sampai ketemu di sekolah"
Aku hanya bisa tersenyum 2 centimeter
Perjalanan terus kulanjutkan karena memang agak jauh jarak sekolah ke rumah .. sambil memegang Toblerone di saku tak kusadari aku tersenyum sendirian

***
Duduk di pinggir tempat tidur sambil berkalungkan handuk aku sempat bertanya .. 
"ini cokelat buat apa ya, apa maksud dia ngasih cokelat ke aku"
Semua pertanyaan itu terlontar dalam pikiranku begitu saja
Berbaring di tempat tidur sambil membaca karya Enid Blyton, kukunyah centi demi centi Toblerone itu yang udah hampir meleleh karena suhu kamar yang hangat 
Toblerone habis dan tersisa bungkus hitam di tanganku ..
Bab 3 belum selesai aku baca tapi mata sudah mulai lelah, mungkin ini karena kebiasaan ku membaca novel sambil tiduran .. bungkus Toblerone aku pergunakan untuk pembatas buku 

***

Kubuka kardus berisi semua dokumen ku karena hal tersebut harus saya lakukan untuk 3 tahun sekali dengan suasana kamar yang berbeda beda .. iya berbeda karena ini kamar baru saya di rumah baru saya.
Enid Blyton dengan Kisah Gadis Badung yang bersampul kuning .. saya ingat telah membacanya sampai bab 3 .. kusingkirkan debu itu dan mulai membuka Bab 3 .. 
Bungkus Toblerone warna hitam menyembul dan mengingatkan ku pada gadis itu .. 
maaf .. saya pergi tidak berpamitan dengan dia karena saya lupa .. 
saya hanya bisa berkata maaf .. 

Pipi ku basah sementara aku hanya bisa diam membisu dengan tangan meremas bungkus Toblerone warna hitam itu dengan pikiran melayang 
"kenapa saya bisa lupa untuk hal yang sepenting ini"
Di pinggir ranjang saya mulai menyesali semuanya.

19 komentar:

  1. belakangan ini menyesal mulu ~.~ semoga ga menyesal lagi ya dikemudian hari. semangat! \☺/

    BalasHapus
  2. Lupa hal-hal yang penting memang kerap menjadi masalah. Semoga setelah berbagi cerita ini tidak mudah lupa lagi

    Salam ukhuwah

    BalasHapus
  3. > Ata : hehehe .. lagi asyik mengeksplor penyesalan ...

    BalasHapus
  4. > Khutbah Jumat 2011 : Amin ... Insya Allah ..

    BalasHapus
  5. > Huda Tula : iyeee .. besok ganti tema ...

    BalasHapus
  6. jadi buku enid blyton nya ga selse2 dibaca dr sejak jaman sma gitu?

    BalasHapus
  7. bagi coklatnya dunk... anw blogger surabaya juga ya. salam kenal ^^

    BalasHapus
  8. ciee ciee bakat tersembunyi bikin cerpen nih Hud..
    saluteee.

    ini berarti menggunakan prinsip reduce, reuse, recycle... sampe bungkus aja jadi pembatas buku :)

    BalasHapus
  9. ini cerita nyata atau khayalan yak???
    saya suka gaya ceritanya.ngalir banget.

    salam kenal:)

    BalasHapus
  10. bacaannya: "Gadis Badung"? so sweet he he he... jangan lupa baca juga seri: "malory towers" he he he....

    BalasHapus
  11. Wah aku juga kadang² suka lupa nerusin baca novel.. tapi kalo komik lanjut terus hehe.. good sad experience.. :')

    BalasHapus
  12. wow.... sampai bingung mau komentar apaan....

    BalasHapus
  13. > Mila Said : hu um nek ... blom kelar baca nya

    > Ica Puspita : ikutankuis nya Gaphe aja tuh .. berhadiah cokelat hehehe .. salam Blogger Surabaya

    > Gaphe : hhmm .. something lika that lah ... btw saya ikutan kuismu ya ..

    > Nova Miladyarti : Based on true story .. hehehe .. makasih

    > Farrel Fortunatus : novel lama itu .. hehehe .. blom ada koleksi baru lagi nih ..

    > Juno : wah .. kalo itu emang dasarnya males baca novel ya .. hehehe . *no offense*

    > Adi Sudiawan : hehehe .. belajar bikin cerpen kang .. hehehe ..

    BalasHapus
  14. sekali-kali mengeksplore rasa syukur dooong ;)

    BalasHapus
  15. bentar Ta .. lagi nyari ide ...

    BalasHapus
  16. terimakasih atas postingnya..
    kunjungi jg bahan bacaan saya :
    jurnal

    ekonomi andalas

    BalasHapus
  17. ckck...
    anda kurang memahami perasaan wanita mas bro..
    belajarlah dari saya buakakakakh

    yok mampir balik yah :3

    BalasHapus
  18. > Harly : menuju TKP .. thx udah komen

    > [L]ain : wah .. sepertinya iya .. saya kurang peka ...
    oke .. menuju TKP

    BalasHapus

udah baca kan .. ? gimana .. ? ada komentar gak .. ?