Senin, 27 Oktober 2014

Terpejam Vs Merem

 Sepertinya malam ini saya akan tetap terpejam eh... bahasa bagus nya melek itu terpejam kan? bener ya? Oke saya ulang,
Malam ini sepertinya saya masih akan tetap terpejam, entah apa yang ada dipikiran saya, begitu banyak hal yang aa dipikiran saya.
Pekerjaan, keluarga, sampe masalah yang sebenarnya sepele pun ada dipikiran saya.
Dalam mimpi pun saya masih bergulat dengan kertas dan laporan.
Manusia seperti apa saya ini, dalam mimpi pun kok ya masih kerja... soalnya masih ada hutang pekerjaan yang saya pending demi bisa pulang Tenggo (Teng jam 3 langsung Go pulang) dan berkegiatan yang lain lagi.
Ketikan curhat ini terhenti ketika melihat para Avengers berdiri rapi diatas radio tape ku, melihat mereka satu persatu sudah membuat saya tersenyum lagi.
Teringat waktu berjuang mengumpulkan nya, sebenernya bukan saya juga sih yang ngumpulin, makasih kamu... iya kamu... kamu yang udah berkorban ngumpulin Avengers buat saya... betul kamu.. :)
Kita sudah omong kosong malam ini okay... kayak nya sudah harus memaksa mata ini untuk merem eh... bahasa bagusnya merem apaan sih?

2 komentar:

  1. terpejam sama merem itu sama mas :D
    seperti kata "pejamkan matamu, aku akan berikan kejutan"
    sedangkan lawannya terpejam adalah terjaga = melek

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh iya.. itu maksudnya hahahahaha...

      Hapus

udah baca kan .. ? gimana .. ? ada komentar gak .. ?