Senin, 27 Juni 2011

Dua Minggu yang Lalu

Waktu menunjukkan pukul 12 siang dan itu adalah waktu dimana kita bisa sedikit melepas lelah di sela sela pekerjaan yang menumpuk. Makan siang bisa di jadikan sebagai ajang berinteraksi sesama teman kantor atau bahkan sebagai ajang insropeksi diri sendiri.

Saya pria 38 tahun dan di jari manis saya tersemat tanda cinta yang suci tiga tahun lalu. Entah kenapa makan siang hari ini sedikit berbeda dengan makan siang kemarin.
Sebenarnya saya cukup bahagia bisa hidup berumah tangga meskipun belum diberi anugerah dalam rumah saya.

"cling"

Saya menoleh ke Blackberry yang ada di saku saya dan mulai membaca pesan BBM tersebut

"Jangan lupa makan ya sayang, maaf makan siang hari ini saya ada meeting dengan bos saya, jadi gak bisa menemani kamu makan bareng, Love you honey"

Sepenggal kalimat permintaan maaf yang menurut saya seharusnya tak usah terkirim di Blackberry saya karena saya sedang tidak mau untuk mengingat masalah yang satu itu.
Masalah yang membuat saya sedikit pusing.

Kembali diam dan tak menghiraukan pesan masuk di Blackberry saya, mungkin sudah ada sekitar lima a pesan atau lebih.
ah .. persetan dengan permintaan maaf dia ..

Gelas ini berembun, gelas ini masih utuh airnya, gelas ini diam tak mengeluarkan suara seperti dua minggu yang lalu. Suara gelas berdenting ketika saya tertawa dan bergembira dengan dia.
Gelak tawa dan sedikit kecupan membuat suara gaduh di waktu makan siang dua minggu lalu.

Saya tahu itu salah .. saya tahu itu di haramkan untuk saya, tapi saya terlalu menikmati kesalahan itu terlalu dalam sehingga membuat gelas itu tak berhenti berdenting.

Okey .. itu dua minggu yang lalu, mulai sekarang saya putuskan untuk tidak mengulangi kesalahan itu lagi.
Saya ambil Blackberry di saku dan mulai menghapus kontak BBM yang bernama Riyanti sambil sekilas melihat cincin yang melingkar di jari manis saya.

10 komentar:

  1. sedikit kata tapi sudah mampu menggambarkan masalah... cuma kadang bisa bikin bermacam asumsi berbeda, tergantung latar belakang si pembaca.... cuma kurang suka dengan kata Blackberry yang menurutku terlalu mendominasi (1.36%)... kecuali memang ini untuk sarana promosi sih....

    BalasHapus
  2. Syukurlah...kasalahan masa lalu gak perlu untuk di ingat2....biarlah ia hilang berlalu, yg penting untuk kedepan jangan lagi di ulang......

    BalasHapus
  3. bagus...bagus....kembali ke jalur yang benar ;)

    BalasHapus
  4. > Adi Sudiawan : wah gitu ya .. mengganggu kayaknya hehehe .. tapi itu bukan iklan lho .. makasih atas masukannya .. :)

    > Bunda Loving : Amin .. semangat Bunda :)

    > Rifka : Alhamdulillah .. bisa kembali ke jalan yang benar :)

    BalasHapus
  5. jadi riyanti itu siapa? o_O

    BalasHapus
  6. > Mila Said : baca dong Nek .. (-_-")

    BalasHapus
  7. setuju sama komen mas Adi. deskripsinya terlalu implisit, masih terlalu luas jangkauannya. orang bisa ngartiin macem2..
    dan soal BB itu juga. mending pake kata HP aja kayaknya..

    :p

    BalasHapus
  8. > YeN : tuh kan .. saya gak baket nulis cerpen .. hiks .. hiks .. :P

    BalasHapus
  9. ya itu cuma pendapat awam saya aja mas hoedz..
    lagian kalo sering2 dilatih kan bisa makin jago juga :p

    BalasHapus
  10. setuju sama yang dibilang mas adi hehe :)

    BalasHapus

udah baca kan .. ? gimana .. ? ada komentar gak .. ?